Klarifikasi yang benar dari ayat-ayat di awal Surat ALAADIAT
{وَالْعَادِيَاتِ ضَبْحًا﴿1﴾فَالْمُورِيَاتِ قَدْحًا﴿2﴾فَالْمُغِيرَاتِ صُبْحًا﴿3﴾فَأَثَرْنَ بِهِ نَقْعًا﴿4﴾فَوَسَطْنَ بِهِ جَمْعًا}
صدق الله العظيم [العاديات]


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Salam dan berkah atas kakek saya dari generasi Muhammad, Rasulullah dan yang terakhir dari Nabi-nabi dan Rasul-rasul yang dikirim kepada umat manusia, dan berkah serta damai semua Rasul dan nabi-nabi Allah dari antara manusia dan jin dan atas keluarga mereka yang suci dan atas semua Muslim



Kita telah mengajarkan Anda bagaimana membedakan antara penjelasan yang benar dari Al-Qur'an yang datang dari Allah SWT dan penafsiran yang tidak lebih dari bisikan setan



Ketika seseorang mencoba untuk menginterpretasikan / memperjelas Alquran menggunakan menebak, Anda akan menemukan bahwa penafsirannya / klarifikasi tidak memiliki bukti dari Al Qur'an, seperti dalam contoh Sheikh Mahmoody ketika ia menginterpretasikan lima ayat pertama dari Surah: 100 (Al -Aadiat) yang akan mengacu pada kereta api dan pesawat terbang

وَالْعَادِيَاتِ ضَبْحًا (1) فَالْمُورِيَاتِ قَدْحًا (2) فَالْمُغِيرَاتِ صُبْحًا (3) فَأَثَرْنَ بِهِ نَقْعًا (4) فَوَسَطْنَ بِهِ جَمْعًا (5)

(100 : 1-5)


tetapi Sheikh tidak bisa datang dengan bukti dari Al Qur'an itu. Maka Anda tahu bahwa penafsirannya tidak dengan pengetahuan dari Allah SWT tapi hanya dari bisikan setan.



Kemudian penafsiran Sheikh Mahmoody mengatakan bahwa Allah berarti membuat kereta api dan pesawat terbang dengan ayat-ayat ini! wahai Shiekh, takutlah kepada Allah, pengetahuan adalah dari Allah dan tidak ada yang tidak mencakup pengetahuan-Nya menyimpan apa yang Dia kehendaki. Allah SWT telah mengirimkan Kitab turun sebagai pedoman untuk siapa pun yang ingin berada di jalan yang lurus. Allah SWT berfirman:

وَمَا هُوَ عَلَى الْغَيْبِ بِضَنِينٍ [٨١:٢٤]

Dan dia bukanlah orang yang bakhil untuk menerangkan yang ghaib.

وَمَا هُوَ بِقَوْلِ شَيْطَانٍ رَّجِيمٍ [٨١:٢٥]

Dan Al Quran itu bukanlah perkataan syaitan yang terkutuk,

فَأَيْنَ تَذْهَبُونَ [٨١:٢٦]

maka ke manakah kamu akan pergi?

إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ لِّلْعَالَمِينَ [٨١:٢٧]

Al Quran itu tiada lain hanyalah peringatan bagi semesta alam,

لِمَن شَاءَ مِنكُمْ أَن يَسْتَقِيمَ [٨١:٢٨]

(yaitu) bagi siapa di antara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus.

وَمَا تَشَاءُونَ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ [٨١:٢٩]

Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan semesta alam.

[Surah: 81 – At-Takweer- Verses: 24-29]



Juga dengan kehendak Allah, ayat-ayat Al-Qur'an mengungkap pengetahuan ajaib di dalamnya hanya untuk mereka yang memiliki pengetahuan sehingga mereka percaya dengan pasti bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan Seperti yang telah kita menjelaskan hal itu atas kehendak Allah. Sejalan dengan ayat ini:



وَيَرَى الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ الَّذِي أُنزِلَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ هُوَ الْحَقَّ وَيَهْدِي إِلَىٰ صِرَاطِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ [٣٤:٦]

Dan orang-orang yang diberi ilmu (Ahli Kitab) berpendapat bahwa wahyu yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itulah yang benar dan menunjuki (manusia) kepada jalan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.

[Surah: 34 - Sabaa - Verse: 6]



Adapun memberikan kabar baik kepada manusia tentang cara yang akan mereka gunakan untuk terbang dan naik ke angkasa luar, kami akan membawa Anda langsung terhubung ke ayat subjek ini bahwa Allah akan memberikan manusia pengetahuan-Nya, sehingga mereka akan bisa terbang dan naik ke angkasa luar. Anda akan menemukan bahwa itu adalah salah satu ayat yang menantang jelas tentang menaklukkan langit yang lebih rendah dan bahwa manusia akan naik ke angkasa luar menggunakan sarana penerbangan. Anda akan menemukannya dalam ayat berikut



أَمْ لَهُم مُّلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا ۖ فَلْيَرْتَقُوا فِي الْأَسْبَابِ [٣٨:١٠]

Atau apakah bagi mereka kerajaan langit dan bumi dan yang ada di antara keduanya? (Jika ada), maka hendaklah mereka menaiki tangga-tangga (ke langit).

[Surah: 38 – Saad- Verse: 10]



Tapi orang-orang kafir dari Quraisy dan semua manusia pada zaman Nabi Muhammad SAW telah ada alat apa pun untuk naik ke langit, tetapi mereka adalah orang kafir dari saat ini yang Allah menantang mereka untuk menembus langit dan mencapai pertemuan yang tinggi dari dunia malaikat. Dan itu merupakan tantangan untuk mereka Manusia dan jin
يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ إِنِ اسْتَطَعْتُمْ أَن تَنفُذُوا مِنْ أَقْطَارِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ فَانفُذُوا ۚ لَا تَنفُذُونَ إِلَّا بِسُلْطَانٍ [٥٥:٣٣]

Hai jama'ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan.

[Surah: 55 – Al-Rahman- Verse: 33]



Ini wewenang dari Tuhan semesta alam adalah persis di langit langit yang dekat/yang merupakan izin dari Allah untuk menembus ke pertemuan yang ditinggikan. Arti yang tepat dari: "kemudian menembus" adalah tantangan dari Allah bahwa mereka tidak akan dapat menembus / melewati di luar langit yang terdekat / langit kecuali Allah memberi mereka izin karena mereka akan menemukan bahwa itu adalah penuh penjaga yang kuat dan meteor.

Untuk itu Allah SWT mengatakan:

يُرْسَلُ عَلَيْكُمَا شُوَاظٌ مِّن نَّارٍ وَنُحَاسٌ فَلَا تَنتَصِرَانِ [٥٥:٣٥]

Kepada kamu, (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga maka kamu tidak dapat menyelamatkan diri (dari padanya).

[Surah: 55 – Al-Rahman- Verse: 35]



Walaupun Jinn telah mampu, sebelum tantangan ini, untuk naik ke langit yang terdekat dan mendengarkan apa saja yang mereka inginkan dari pembicaraan malaikat, setelah ayat ini (surah 55 : 33-35) diturunkan dengan tantangan, mereka menemukan bahwa kebenaran dari Tuhan terjawab dengan kenyataan: Allah berfirman:



فَقَالُوا إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآنًا عَجَبًا [٧٢:١...]

mereka berkata: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Quran yang menakjubkan,

يَهْدِي إِلَى الرُّشْدِ... [٧٢:٢]

...yang memberi petunjuk kapada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya..

[Surah: 72 – Al-Jinn - Verses: 1-2]



Mereka percaya di dalamnya karena jin tahu bahwa manusia pada waktu itu belum tahu tentang cara untuk naik ke angkasa luar. Sementara jin percaya karena tantangan ini karena mereka melihat hal itu diterapkan pada realitas mereka. Untuk itu Jinn mengatakan:



وَأَنَّا لَمَسْنَا السَّمَاءَ فَوَجَدْنَاهَا مُلِئَتْ حَرَسًا شَدِيدًا وَشُهُبًا [٧٢:٨]

dan sesungguhnya kami telah mencoba mengetahui (rahasia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api,

وَأَنَّا كُنَّا نَقْعُدُ مِنْهَا مَقَاعِدَ لِلسَّمْعِ ۖ فَمَن يَسْتَمِعِ الْآنَ يَجِدْ لَهُ شِهَابًا رَّصَدًا [٧٢:٩]

dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita-beritanya). Tetapi sekarang barangsiapa yang (mencoba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya).

[Surah: 72 – Al-Jinn - Verses: 8-9]

Itu maksudnya bahwa mereka menemukan berdasarkan ayat yang benar



يُرْسَلُ عَلَيْكُمَا شُوَاظٌ مِّن نَّارٍ وَنُحَاسٌ فَلَا تَنتَصِرَانِ [٥٥:٣٥]

Kepada kamu, (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga maka kamu tidak dapat menyelamatkan diri (dari padanya).

[Surah: 55 – Al-Rahman- Verse: 35]



Karena itulah bagaimana dunia jin tahu bahwa Al Qur'an adalah kebenaran dari Tuhan mereka, dengan pengecualian orang-orang bodoh di antara mereka dan mereka yang menyembunyikan kebenaran



Wahai syekh Mahmoody, saya akan mengklarifikasi dan menjelaskan secara rinci jika bukan bahwa ayat-ayat di awal Surat 100 (Al-Aadiat), yang Anda sebutkan, berbicara tentang meteorit Al-Rajifa/goncangan dari hukuman kecil (sehingga disebut bintang jatuh). Ini akan memukul sebelum kedatangan planet hukuman di Semenanjung Arab yang merupakan (Al-Rajfa/Goncang) dan serangan di negara Muslim di tengah dunia karena mereka mengabaikan undangan Imam Mahdi dan menolak untuk mengakui dia, jadi dia akan muncul untuk orang di Ka'bah setelah mempercayai dia. Sebaliknya, mereka melarang situs Imam Mahdi di negara mereka. Kalau bukan karna saya khawatir bencana dapat datang kepada mereka sesuai dengan ayat berikut



فَإِنْ أَعْرَضُوا فَقُلْ أَنذَرْتُكُمْ صَاعِقَةً مِّثْلَ صَاعِقَةِ عَادٍ وَثَمُودَ [٤١:١٣]

Jika mereka berpaling maka katakanlah: "Aku telah memperingatkan kamu dengan petir, seperti petir yang menimpa kaum 'Aad dan Tsamud".

[Surah: 41 –Fus-silat– Verses: 13]



dan jika saya tidak takut bahwa Allah akan membuat klarifikasi dari ayat sebenarnya dalam kenyataannya, saya akan mengklarifikasi dan menjelaskan secara rinci, tetapi saya takut jika saya menjelaskan itu Allah akan membuatnya nyata. Saya hanya akan mengatakan bahwa dalam ayat 4-5



فَأَثَرْنَ بِهِ نَقْعًا [١٠٠:٤]

maka ia menerbangkan debu,

فَوَسَطْنَ بِهِ جَمْعًا [١٠٠:٥]

dan menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh,



[Surah: 100 –Al-Aadiat– Verses: 4-5]



Di sini Allah sedang berbicara tentang meteorit hukuman ringan. Kami tidak ingin Alrajfa (meteorit hukuman kecil) datang karena itu akan berada di negara-negara Muslim. Dan saya takut mereka akan terkena meteorit ini (disebut bintang jatuh) dimaksud pada ayat-ayat berikut

فَأَثَرْنَ بِهِ نَقْعًا [١٠٠:٤]

maka ia menerbangkan debu,

فَوَسَطْنَ بِهِ جَمْعًا [١٠٠:٥]

dan menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh,

[Surah: 100 –Al-Aadiat– Verses: 4-5]



Debu di awan adalah akibat yang dihasilkan dari serangan dari meteor Rajfa: Adapun ayatnya:



فَوَسَطْنَ بِهِ جَمْعًا [١٠٠:٥]

dan menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh,

[Surah: 100 –Al-Aadiat– Verse: 5]



Ini adalah untuk mengidentifikasi mana yang ia srang. Hal ini diketahui di mana bangsa di tengah adalah, di tengah-tengah dunia: Oleh karena itu Allah SWT mengatakan:



وَلَوْ أَنَّ قُرْآنًا سُيِّرَتْ بِهِ الْجِبَالُ أَوْ قُطِّعَتْ بِهِ الْأَرْضُ أَوْ كُلِّمَ بِهِ الْمَوْتَىٰ ۗ بَل لِّلَّهِ الْأَمْرُ جَمِيعًا ۗ أَفَلَمْ يَيْأَسِ الَّذِينَ آمَنُوا أَن لَّوْ يَشَاءُ اللَّهُ لَهَدَى النَّاسَ جَمِيعًا ۗ وَلَا يَزَالُ الَّذِينَ كَفَرُوا تُصِيبُهُم بِمَا صَنَعُوا قَارِعَةٌ أَوْ تَحُلُّ قَرِيبًا مِّن دَارِهِمْ حَتَّىٰ يَأْتِيَ وَعْدُ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيعَادَ [١٣:٣١]

Dan sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat digoncangkan atau bumi jadi terbelah atau oleh karenanya orang-orang yang sudah mati dapat berbicara, (tentulah Al Quran itulah dia). Sebenarnya segala urusan itu adalah kepunyaan Allah. Maka tidakkah orang-orang yang beriman itu mengetahui bahwa seandainya Allah menghendaki (semua manusia beriman), tentu Allah memberi petunjuk kepada manusia semuanya. Dan orang-orang yang kafir senantiasa ditimpa bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka, sehingga datanglah janji Allah. Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji.

[Surah: 13 –Ar-Raad– Verse: 31]



Seperti :

Dan seperti orang-orang kafir, karena apa yang mereka lakukan di sana tidak akan menghentikan bencana yang menindas mereka: Hal ini mengacu pada hukuman dengan planet hukuman (Saqar / Nibiru / PlanetX). sementara:

"Sampai janji Allah datang untuk dilewati, sesungguhnya Allah tidak akan mengingkari janji-Nya”

mengacu pada janji Allah munculnya Imam Mahdi Al-Muntazhar untuk hamba Allah untuk menyebarkan cahaya di dunia ini meskipun penjahat membenci penampilan ini untuk memenuhi janjinya dalam Kitab tersebut, dan Allah tidak akan mengingkari janjinya. Semoga Allah mengampuni mereka, mereka tidak tahu. Jika Imam Al-Muntazhar peduli untuk menyelamatkan orang kafir dari kehancuran, maka bagaimana saya tidak peduli menyelamatkan saudara-saudara Muslim saya dari hukuman Allah? Itu adalah melalui kesabaran terhadap mereka dan tidak memohon pada Allah untuk menghukum mereka, sebaliknya, saya meminta Allah untuk mengampuni mereka karena mereka tidak tahu bahwa Akulah Imam Mahdi Al-Muntazhar yang sebenarnya.



Imam Naser Mohammad Al-Yemeni

25 - 03 - 1432

28 - 02 - 2011

____________
Terjemahan English-Melayu oleh (C)

sumber asa
https://www.mahdialumma.com/showthrea...Surah-ALAADIAT