النتائج 1 إلى 2 من 2

الموضوع: Berkompetisi mencintai Allah adalah terbuka untuk semua dan tidak terbatas kepada Nabi.

  1. افتراضي Berkompetisi mencintai Allah adalah terbuka untuk semua dan tidak terbatas kepada Nabi.


    Berkompetisi mencintai Allah adalah terbuka untuk semua dan tidak terbatas kepada Nabi.

    بسم الله الرحمن الرحيم

    Question: Katakan pada kami tentang berkompetisi untuk mencintai Allah!



    Imam Nasser:

    Pintu untuk berkompetisi dalam mencintai Allah tidak tertutup atau dibatasi hanya kepada Nabi-nabi. Ada beberapa hamba yang mencintai Allah yang melebihi Nabi-nabi dan yang lebih mengetahui daripada nabi-nabi.

    Ini sejalan dengan ayat tentang hamba Allah yang sholeh:

    فَوَجَدَا عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِن لَّدُنَّا عِلْمًا [١٨:٦٥]

    Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.

    قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا [١٨:٦٦]

    Musa berkata kepadanya (hamba Allah yang sholeh): "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?"

    قَالَ إِنَّكَ لَن تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا [١٨:٦٧]

    Dia menjawab: "Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersama aku.

    وَكَيْفَ تَصْبِرُ عَلَىٰ مَا لَمْ تُحِطْ بِهِ خُبْرًا [١٨:٦٨]

    Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?"

    قَالَ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّهُ صَابِرًا وَلَا أَعْصِي لَكَ أَمْرًا [١٨:٦٩]

    Musa berkata: "Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun".

    قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَن شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا [١٨:٧٠]

    Dia berkata: "Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu".

    [Al-Kahfi:65-70]



    Pendapat yang menyatakan bahwa hanya nabi-nabi yang dapat berkompetisi dalam mencintai Allah dan mendekat pada-Nya adalah alasan mengapa kebanyakan orang telah membesar-besarkan cinta mereka terhadap nabi-nabi mereka yang mana itu menyamakan atau lebih mencintai nabi-nabi dari pada cinta mereka kepada Tuhan, ini merupakan bentuk menyekutukan Allah.

    Mereka hanyalah hamba Allah dan mereka memiliki pesan, namun kita tidak mungkin membolehkan cinta kita kepada mereka untuk menjadi lebih besar dari cinta kita kepada Allah.

    Ini adalah kesalahan yang telah berlaku saat ini di antara orang Kristen dan sekarang juga kaum muslimin ketika mereka meminta Shafaat (pengampunan) kepada Nabi Muhammad SAW bukan mengingat ayat di Al-Qur'an yang mengatakan:


    اللَّهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَىٰ عَلَى الْعَرْشِ ۖ مَا لَكُم مِّن دُونِهِ مِن وَلِيٍّ وَلَا شَفِيعٍ ۚ أَفَلَا تَتَذَكَّرُونَ [٣٢:٤]

    Allah lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas 'Arsy. Tidak ada bagi kamu selain dari pada-Nya seorang penolongpun dan tidak (pula) seorang pemberi syafa'at. Maka apakah kamu tidak memperhatikan? [As-Sajdah:4]

    وَأَنذِرْ بِهِ الَّذِينَ يَخَافُونَ أَن يُحْشَرُوا إِلَىٰ رَبِّهِمْ ۙ لَيْسَ لَهُم مِّن دُونِهِ وَلِيٌّ وَلَا شَفِيعٌ لَّعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ [٦:٥١]

    Dan berilah peringatan dengan apa yang diwahyukan itu kepada orang-orang yang takut akan dihimpunkan kepada Tuhannya (pada hari kiamat), sedang bagi mereka tidak ada seorang pelindung dan pemberi syafa'atpun selain daripada Allah, agar mereka bertakwa.


    Maka ini adalah alasan mengapa mereka berhenti berkompetisi dalam mencintai Allah, dengan asumsi bahwa nabi-nabi telah memenangkan kompetisi ini seperti berkompetisi dalam mencintai Allah terbatas hanya pada nabi-nabi.

    Tidakkah kalian lihat apa yang dikatakan Al-Qur'an tentang menemukan jalan untuk mendekat pada Allah:

    أُولَٰئِكَ الَّذِينَ يَدْعُونَ يَبْتَغُونَ إِلَىٰ رَبِّهِمُ الْوَسِيلَةَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ ۚ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحْذُورًا [١٧:٥٧]

    Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya; sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti. [Al-Isra’:57]

    يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ [٥٨:١١]

    niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. [Al-Mujaadilah : 11]

    وَمَا يُؤْمِنُ أَكْثَرُهُم بِاللَّهِ إِلَّا وَهُم مُّشْرِكُونَ [١٢:١٠٦]

    Dan sebahagian besar dari mereka tidak beriman kepada Allah, melainkan dalam keadaan mempersekutukan Allah (dengan sembahan-sembahan lain). [Yusuf : 106]

    Ini adalah hasil dari mempercayai bahwa pintu kompetisi dalam mencintai Allah hanya terbatas pada nabi-nabi…dan lalu mereka membesar-besarkan aturan dari nabi-nabi sehingga mereka berhenti berkompetisi dalam mencintai Allah beranggapan bahwa pintu tertutup dan terbatas hanya pada nabi-nabi…:


    قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَىٰ كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا اللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّهِ ۚ فَإِن تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ [٣:٦٤]

    Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah". Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)". [Al-Imron : 64]


    Para nabi tidak pernah mengajarkan pada mereka untuk menyembah diri mereka tapi menyembah Allah dan tidak mempersekutukan-Nya.

    وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ ۖ فَمِنْهُم مَّنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُم مَّنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ ۚ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ [١٦:٣٦]

    Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).


    Namun orang-orang Muslim melakukan apa yang dilakukan oleh orang-orang Kristen dan jatuh ke dalam kesalahan yang sama dengan berpikir bahwa tidak ada yang dapat berkompetisi dengan nabi-nabi dalam mencintai Allah.

    Itulah alasan mereka berpikir nabi akan mengampuni umatnya dengan (shafaat) ketika hanya ada satu pemberi maaf yaitu Allah dan tidak ada yang lain……

    Peluang untuk berkompetisi dalam mencintai Allah terbuka untuk semua hamba-Nya dari manusia dan jin dan malaikat….cintailah Allah melebihi cinta kalian kepada nabi-nabi:

    وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ [٢:١٦٥]

    Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).



    -Imam Nasser Muhammad Al-Yamani-

    ____________
    sumber asal
    https://www.mahdialumma.com/showthread.php?t=490

    Terjemahan English-Melayu oleh (C)

  2. افتراضي

    بسم الله الرحمان الرحيم و الصلاة و السلام على كل أنبياء الله و مرسليه.
    بارك الله فيك أخي المكرم عبد العزيز على ترجمة البيانات للغة الملايوية
    زادك ربي من فضله و بلغك و إيانا نعيم رضوانه الأعظم و الحمد لله رب العالمين.
    (( آمَنَّا بِاللّهِ وَمَا أُنزِلَ إِلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالأسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَى وَعِيسَى وَمَا أُوتِيَ النَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ ))
    صدق الله العظيم

المواضيع المتشابهه

  1. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 09-08-2018, 08:52 PM
  2. Kepada Semua Pengunjung Twitter Dari Setiap Manusia, Untuk Kalian Berita Penting Ini..
    بواسطة أبو عزرا في المنتدى Melayu
    مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 13-06-2018, 09:19 PM
  3. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 16-11-2017, 09:26 PM
  4. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 11-02-2016, 07:47 PM
  5. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 02-04-2014, 04:35 PM

ضوابط المشاركة

  • لا تستطيع إضافة مواضيع جديدة
  • لا تستطيع الرد على المواضيع
  • لا تستطيع إرفاق ملفات
  • لا تستطيع تعديل مشاركاتك
  •